BALI – DENPASAR

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Travelling Pertama Keluar Pulau Jawa

Trip 10 – 14 Maret 2013

Hai perkenalkan saya Dedew.. bisa dibilang saya punya hobi terpendam yaitu travelling dan makan-makan alias wisata kuliner. Tp selama ini cuma bisa jalanin wisata kuliner nya aja. Tapi kali ini memberanikan diri untuk travelling dengan modal nekat dan bismillah aja.. hehehe…
Trip pertama saya ini ke Bali bersama abi (suami tercinta). Jalan-jalan ke bali sebenernya awalnya modal nekat doang. Secara gak tau apa2 tentang bali. Cuma tau disana banyak bule doang (di kemang juga banyak :p).

……………………………….

Start Day (10 Maret 2013)

Oke langsung aja yah cerita tanpa basa basi…saya berangkat tgl 10maret 2013 dan dapet jadwal pesawat Air Asia jam 8pagi. Dari rumah naik taksi jam 4subuh (ayam aja masih tidur kali) yg dah di booking dari malam. Mampir dulu di tempat istirahat di tol buat solat subuh. Sampai bandara Soeta jam 05.30 (matahari masih malu2 buat nongol). Disini langsung drop barang karena kita dah check in jauh2 hari tp tetep aja ngantri karena banyak yang mau ke yogyakarta jam 06.00. Seudah drop barang kita nunggu sampe kering kali ya… Akhirnya dipanggil juga buat naik ke pesawat (gak garing lagi)…
…………….
Sesampainya di bandara ngurah rai bali sekitar jam 11wita , langsung ambil barang dan lanjut nyari taxi. Eh kita malah dapet kayak mobil plat item gitu. Habisnya baju nya mirip supir taxi. Nembak harga nya juga gak kira2 lagi. Bayangin ke popies 2 aja di kasih harga 150rb. Tawar menawar terjadilah. Sambil marah2 supir plat item itu mengantarkan kita ke popies 2 dengan harga 60rb.
Sesampainya di hotel (kali ini saya dapat hotel mahendra) kami menyimpan barang dan beristirahat. Sekitar habis sholat dhuhur, kita melanjutkan petualangan dengan motor sewaan (sewa motor 50 ribu aja) dan berjalan-jalan dan berfoto-foto ria di sepanjang pantai kuta & legian. Disini bule nya banyak banget. Kalo saya lebih suka pantai legian sih dibanding pantai kuta. Kenapa? Karena pantai kuta kotor bgt gak jauh beda ama ancol. Pantai legian kotor juga sih tapi setidaknya agak bersihan dikit lah. Hehehe…Kebetulan di pantai kuta saat itu lagi ada acara pelepasan baby penyu ke laut. Seruuu.. kebanyakan yang ikut acara ini bule2 aja. Kita mah nonton dan jeprat jepret aja.. xixixi… sekiranya udah puas kita lanjut lagi jalan2 dengan motor sewaan keliling sepanjang jalan pantai kuta dan legian. Udah Puas jalan-jalan perut terasa lapar akhirnya mampir di pizza hut kuta (masih ragu kehalalannya ama makanan di bali). Sambil melihat pantai kita nikmati seloyang pizza dan semangkuk munjung fruit saladnya. Udah kelar makan kita pulang ke hotel karena badan dah lengket.

……………………………….

1st Day (11 Maret 2013)

Kita start jam 6.. Niatnya sih liat sunrise di pantai sanur tapi karena belum terbiasa ama waktu wita yang lebih dulu sejam akhirnya kita kesiangan lihat sunrise nya.. gak papa deh yang penting ke sanurnya..  Perjalanan kesana sempet nyasar juga karena bermodalan travel map aja.. akhirnya tanya sana tanya sini deh. Singkat cerita, kita sampai juga di pantai sanur. Pantai nya bersih dan ada dermaga nya. Memang benar, pantai nya pas buat lihat sunrise karena pantai sanur menghadap timur. Saat kita sampai disana, masih sepi.. hanya segelincir orang aja yang udah menghangatkan badan sambil jogging di pinggir pantai nya dan kebetulan lautnya lagi surut..

pantai sanur
Pantai Sanur di pagi hari
pantai sanur
Dermaga di Pantai Sanur

Setelah puas jalan-jalan dan jepret-jepret, kita pulang ke hotel karena kita belum mandi.. hehehhe. Dalam perjalanan pulang, kita ketemu Tugu perjuangan Masyarakat Bali letaknya di Kota Denpasar dan kita mampir sebentar. Tempatnya mirip alun-alun ya.. Banyak yang jogging disini ..

Depan Tugu Monumen Perjuangan Masyarakat Bali
Tugu Monumen Perjuangan Masyarakat Bali
Me in Action
Me in Action

Setelah Foto-foto kita lanjut perjalanan sampai akhirnya ketemu bubur ayam Jakarta bang yos yang letaknya di daerah denpasar juga (saya lupa nama jalan nya, pokoknya deket pasar dan depannya pura besar gitu) harganya 12 ribu aja.. murah kan? kenyang deh buat sarapan dan rasanya mantab. Pas kita lagi makan bubur, pemandangan depan mata adalah pura yang di penuhi masyarakat bali penganut Hindu yang mau beribadah (karena besok mau Nyepi). Pantesan ya orang bule lebih senang ke bali di banding ke Jakarta, wong Wanita Bali manis-manis apalagi kalau lagi pakai pakaian adat ibadahnya dan Laki-lakinya ganteng-ganteng juga. Dah ah lihat-lihatnya, udah kelar makan kita lanjut perjalanan pulang ke hotel untuk mandi..

Setelah selesai bersih-bersih, eh dapet sarapan dari hotel, lumayan lah banana pancake + hot milk… Jam 8 wita kita start jalan-jalan. Tujuan kita pertama adalah Tanah Lot, lagi-lagi bermodalan travel map. Bismillah aja deh, mudah-mudahan gak nyasar..xixixi… Perjalanan berangkat lancar-lancar aja, karena jalanan sepi (anak sekolah dah pada libur karena besok nyepi) dan penunjuk jalan jelas. Singkat cerita kita sampai di Tanah Lot jam 10 wita. Kita takjub dengan kebesaran Allah yang satu ini. Cakeeeeep bener cuy.. Mata terus memadangi alam tak berkedip sedikit pun dan kaki terus melangkah (Lebay). Disini kita puas-puasin main air, jeprat-jepret dan menikmati hembusan angin sejuk (walau panas bgt)… Disini ada pura besar, karena kita datang pas besoknya mau nyepi jadi ada alunan musik ibadah mereka (umat Hindu), agak berasa mistis ya, tapi berasa banget Bali nya..Oh ya tiket masuk Tanah Lot 7 ribu aja per orang.

Tanah Lot
Pemandangan Pertama Saat Masuk Ke Tanah Lot

Udah puas kita keluar dari Tanah Lot jam 12 wita. Awalnya perjalanan pulang kami lancar-lancar aja.. eh karena keasyikan ngobrol malah kesasar dan entah berada dimana. Tapi karena kesasar itu juga kita ketemu pantai kecil dan tersembunyi (lupa nama pantai nya apa) .. Tanya sana – tanya sini akhirnya kita sampai juga di kota denpasar. Kalau udah sampai denpasar, udah tau deh jalan pulang nya. Akhirnya kita sampai hotel  jam 13.30 wita. Langsung mandi karena badan dah lengket faktor panas-panasan dan istirahat.. Menjelang sore kami makan di McD Kuta sambil melihat sunset karena lihat sunset yang pas memang di kuta (karena pas di barat). Sunset nya bagus banget apalagi ama abi.. hehehe.. Menjelang magrib kita pulang lagi ke hotel untuk sholat magrib dan mengumpulkan tenaga untuk lihat ogoh-ogoh nanti malam.

Kata orang ogoh-ogoh mulainya sekitar jam 19.00 wita tapi setelah kita tongkrongin lama, baru mulai jam 21.00 wita.. Disini ogoh-ogoh nya serem-serem yah.. Kata orang bali pawai ogoh-ogoh ini simbol memerangi kejahatan di tanah bali. Berdasarkan referensi orang bali juga, setelah ogoh-ogoh ini di arak, nanti dibakar. Pawainya rame banget.. kami lihat ogoh-ogoh sampai jam 00.00 wita aja karena bener-bener udah cape (tapi itu pawainya belom kelar loh). Sampai hotel bersih2 dan istirahat..

Ogoh-Ogoh
Salah satu ogoh-ogoh

……………………………….

2nd Days (12 Maret 2013) Nyepi Day

Nyepi Day.. Di hotel aja sambil dengerin musik di handphone dan maen game sampe batere habis.. hehe.. Saluran tv mati. Akhirnya save tenaga buat berpetualang esok hari karena besok hari terakhir kita jalan-jalan di bali sebab lusa siang kita udah musti balik ke Jakarta  lagi.. ^_^

……………………………….

3rd Days (13 Maret 2013)

Start jam 09 wita. Setelah sarapan banana pancake + hot tea, kita di jemput dengan mobil sewaan + guide. Kita sewa di tempat kita menginap dengan harga 350 ribu per 10 jam. Alhamdulillah kami mendapat guidenya orang muslim. Namanya kang yana (orang bandung asli yang lahir di bali)…

Tujuan pertama adalah nonton barong di daerah Batu Bulan. Tiket masuk 100 ribu per orang. lamanya pertunjukan satu jam. Sampai disana sekitar jam 09.30 wita dan kelar sekitar jam 10.30 wita. Disini kita di kasih selembar kertas tentang cerita singkat nya.. Lucu juga sih pembawaan para wayang nya.. Karena nilai sejarah saya jelek akhirnya saya bengong aja gak tau jalan ceritanya. Akhirnya di jelasin sama abi.. gini loh bla..bla..bla..(tepok jidat)..

Barong
Pertunjukan barong

Setelah Selesai nonton barong, kita lanjut ke tempat pengrajin perak di desa celuk. Berdasarkan referensi sih perak bali bagus tapi pas denger harga nya mahal cuy.. musti pinter-pinter nawar.. Saya aja beli anting di kasih harga 300 ribu. Sebenernya saya beli karena gak enak udah lihat-lihat karena saat itu lagi sepi, akhirnya saya beli anting. Karena saya memang gak niat akhirnya saya tawar 150 ribu (setengah harga bow) berharap gak dikasih.. xixixi… Eh ternyata di kasih.. aduuuh rasanya mau kabuur aja… Karena gak enak dengan berat hati saya keluarkan 150 ribu.. Ya sudah lah.. Takut nanti kemalaman pulang nya akhirnya kita putuskan beli oleh-oleh dulu di Pasar seni Sukawati. Pasar nya memang layaknya pasar.. saya disini beli gantungan kunci, kaos, tas dan sendal bali. Setelah puas berbelanja, kami lanjut ke Pesawahan Tegalalang Ubud.. Agak jauh memang tapi saya manfaatkan untuk melihat kiri kanan jalan. Ternyata di daerah sini banyak pengrajin kayu. Bayangkan ada yang buat patung gajah tapi dari ranting kayu, keren gak tuh. Ada juga pengrajin kaca.

Kerajinan Kayu
Kerajinan dari Kayu
Kerajinan Keramik
Kerajinan dari Kaca

Singkat cerita kita sampai di Pesawahan Tegalalang Ubud.. Ternyata apa yang saya lihat di google gak bohong.. kenyataan nya memang Subhanallah banget pemandangannya… Disini ada cottage juga.

Pesawahan Tegalalang - Ubud
Pesawahan Tegalalang Ubud

Setelah puas jeprat jepret dan menikmati pemandangannya, kita lanjut ke Kintamani.. Perjalanan ke kintamani lumayan jauh bikin saya manyun dan akhirnya saya tertidur. Bangun-bangun di Sangeh Tempat Wisata bersama Monyet.. Karena saya lagi malas berinteraksi dengan monyet akhirnya cuma lewat aja dan tetap melanjutkan ke Kintamani.. Finally kita sampai juga di Kintamani.. brrrr dingin banget dan perut lapar. Kita putuskan makan dulu. Berdasarkan rekomendasi dari kang yana (guide kita) ada rumah makan bisa makan sepuasnya sambil menikmati pemandangan gunung dan danau batur nya.. Disini kita tinggal bayar 100 ribu/pax bisa makan sepuasnya.

Rumah Makan Batur Sari Kintamani
Restaurant Batur Sari Kintamani

Karena gak enak cuma makan berdua, kita ajak aja kang yana untuk gabung… makanannya enak dan sampai perut meletus juga silahkan.. Saya disini puas-puasin makan sate lilit, sayangnya satenya gak terbuat dari ikan.. katanya sih jarang yang suka kalau dari ikan jadi pake ayam aja.. tapi over all enak juga.. Selesai makan tepat pukul 12.30 wita. Alhamdulillah lagi di restauran batu sari ini ada mushola dan airnya dingin sekali… Kelar sholat kita mulai lagi jeprat jepret dengan background gunung dan danau batur..

Kintamani
Gunung Batur & Danau Batur

Sudah puas jeprat jepret kita langsung melanjutkan perjalanan ke Pura Tirta Empul Tampak Siring yang terkenal Legend itu. Sesampainya disana, kita kaget kok banyak orang bali kemari ya? Ternyata sidik punya sidik, mereka itu mesuncikan diri di air suci setelah Nyepi kemarin. Tiket masuk kalau gak salah 15 ribu per orang. Setelah melewati pintu masuk saya lihat kok banyak yang pakai kain bali ya? ternyata jika mau masuk ke area suci mereka, harus memakai pakaian adat bali (kain dan selendang). Pas saya masuk, kok saya gak dikasih kain ya? ternyata lagi kain itu jika memakai celana atau rok pendek. Jika pakai celana atau rok panjang, hanya pakai selendang yang diikatkan di pinggang aja. Oh ya kalau pakai tenktop di kasih juga kain untuk menutupi badannya (repot ya, makanya pake kaos tangan pendek aja juga cukup).. Karena tadi kita nanya ke bapak yang ngasih selendang, eh dianya malah ngekorin kita sambil menjelaskan tentang seluruh area pura tersebut serta sejarahnya… (lumayan guide dadakan..hehhe)..

Berikut Sejarah Pura Tirta Empul :

“Pura Tirta Empul dan permandiannya terletak di wilayah desa Manukaya, Kecamatan Tampaksiring, Kabupaten Gianyar.

Tampaksiring adalah nama dan sebuah desa yang terletak 36 km dari Denpasar.

Pura Tirta Empul sebagai peninggalan Kerajaan di Bali, salah satu dari beberapa peninggalan purbakala yang menarik untuk disaksikan dan diketahui di desa ini. Disebelah Barat Pura tersebut pada ketinggian adalah Istana Presiden yang dibangun pada pemerintahan Presiden Soekarno.

Mengenai nama pura ini kemungkinan besar diambil dari nama mata air yang terdapat didalam pura ini yang bernama Tirta Empul seperti yang telah disebutkan diatas. Secara etimologi bahwa Tirta Empul artinya air yang menyembur keluar dari tanah. Maka Tirta Empul artinya adalah air suci yang menyembur keluar dari tanah.

Bendungan Air Suci
Bendungan Air Suci Tirta Empul

Air Tirta Empul mengalir ke sungai Pakerisan. Sepanjang aliran sungai ini terdapat beberapa peninggalan purbakala. Pendirian pura ini diperkirakan pada tahun 960 A.D. pada jaman Raja Chandra Bhayasingha dari Dinasti Warmadewa. Seperti biasa pura – pura di Bali, pura ini dibagi atas Tiga bagian yang merupakan Jaba Pura (HaLaman Muka), Jaba Tengah (Halaman Tengah) dan Jeroan (Halaman Dalam).

Pada Jaba Tengah terdapat 2 (dua) buah kolam persegi empat panjang dan kolam tersebut mempunyai 30 buah pancuran yang berderet dari Timur ke Barat menghadap ke Selatan. Masing – masing pancuran itu menurut tradisi mempunyai nama tersendiri diantaranya pancuran Pengelukatan, Pebersihan, Sudamala dan Pancuran Cetik (Racun).

Pancuran Cetik dan nama Tirta Empul ada hubungannya dengan mitologi yaitu pertempuran Mayadenawa Raja Batu Anyar (Bedahulu) dengan Bhatara Indra.

Dalam mitologi itu diceritakan bahwa Raja Mayadenawa bersikap sewenang – wenang dan tidak mengijinkan rakyat untuk melaksanakan upacara – upacara keagamaan untuk mohon keselamatan dari Tuhan Yang Maha Esa. Setelah perbuatan itu diketahui oleh Para Dewa, maka para dewa yang dikepalai oleh Bhatara Indra menyerang Mayadenawa.

Akhirnya Mayadenawa dapat dikalahkan dan melarikan diri sampailah disebelah Utara Desa Tampak siring.

Akibatnya kesaktiannya Mayadenawa menciptakan sebuah mata air Cetik (Racun) yang mengakibatkan banyaknya para laskar Bhatara Indra yang gugur akibat minum air tersebut. Melihat hal ini Bhatara Indra segera menancapkan tombaknya dan memancarkan air keluar dari tanah (Tirta Empul) dan air Suci ini dipakai memerciki para Dewa sehingga tidak beberapa lama bisa hidup lagi seperti sedia kala.”

Begitulah sejarah nya yang dijelaskan sama bapak guide tadi. Karena hari sudah sore kami putuskan pulang. Bapak guide ini berbicara terus sampai di pintu keluar. Di pintu keluar beliau bilang “Pintu keluarnya sebelah sana ya dek” “oh iya pak terima kasih” kami lanjut keluar, tapi beliau mengikuti lagi. Ternyata guide ini gak gratis.. hahaha.. Akhirnya kita kasih 10 ribu dan beliau tidak mengikuti kami lagi. Puas banget jalan-jalan hari ini sampai memori camera saya tidak muat untuk menampung foto nya.

Perjalanan pulang saya gunakan untuk tidur karena kami masih harus mencari oleh-oleh pie susu khas bali. Kata kang yana di Pusat oleh-oleh Krisna ada.. Singkat cerita kita sampai di Pusat oleh-oleh Krisna. Tempatnya rapih dan nyaman. Yang bikin saya kaget lagi pas saya lihat harga gantungan kunci disini jauh lebih murah di banding yang saya beli di Pasar Sukawati (ternyata saya belum hebat menawarnya tadi). Disini saya membeli Pie Susu, kaos untuk ponakan & kakak ipar, serta untuk mama.. Selesai belanja kami lanjut pulang ke hotel karena badan dah cape dan harus save tenaga untuk besok pulang ke Jakarta… Malam harinya saya dan abi berniat sewa motor lagi tapi kita gak dapat karena motornya sudah di sewa semua. Untung kita masih punya satu kartu nama yang menyewakan motor bernama Pak Made dengan harga agak sedikit mahal per 24 jam nya. Sebelumnya saya sewa di hotel hanya 50 ribu per 24 jam tapi dengan pak Made 65 ribu per 24 jam. Akhirnya kita sewa sampai jam 08 wita besok pagi dengan harga 50 ribu. Karena letaknya agak jauh abi di jemput untuk mengambil motor dan helm nya, tapi malam ini apes buat abi karena kejebak di gang buntu yang isinya anjing liar (bukan kucing liar karena kucing disana nyaris gak ada sama sekali). Singkatnya kita jalan-jalan sambil nyari ayam betutu makanan khas bali. Agak susah memang cari yang halal dan akhir nya kita dapat di RM Ayam Betutu Pak Man yang beralamat di Jalan Raya Kuta No.72 x. Ehm enak sih, rempah-rempahnya bali sekali tapi entah kenapa kurang pas di lidah saya. Karena kurang pas di lidah kami, akhirnya kita bungkuskan saja buat pak wayan (orang yang punya hotel tempat kami menginap) karena beliau udah baik dan ramah sama kami.. Balik ke hotel langsung packing untuk pulang besok siang.

……………………………….

4th Days (14 Maret 2013)

Karena abi masih kepengen bubur ayam bang yos, pagi-pagi jam 06 wita kami pergi sarapan bubur ayam bang yos. Setelah makan bubur kami pulang untuk siap-siap pulang karena kami harus berangkat jam 09 di antar oleh kang yana (guide kami) dengan tarif yang udah di murahin 65 ribu (aslinya 75 ribu).

Sampai di bandara Ngurah Rai, drop barang dan menunggu pesawat kita di panggil.

Begitulah cerita petualangan dedew dan abi di Pulau Dewata..

Udahan ah ceritanya. cape banget ngetiknya..

Nantikan cerita dedew yang lain nya yah.. see yaa.. ^_^

……………………………….

Salam traveller

Cerita Dedew

NB : untuk lihat foto-fotonya buka aja di galeriTrip to Baliya

2 thoughts on “BALI – DENPASAR”

    1. aduh sorry nih baru bls comment nya, baru buka blog lagi. hehehe…

      Aduh sayangnya lupa simpen dimana ya contacnya. waktu itu sih saya dapet nya di tempat saya menginap (hotel mahendra). wktu itu kami dapet guide (kang yana) dari hotel itu saat sewa mobil.

      sorry ya info nya kurang memuaskan..

      have fun ya tripnya… ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Its About My Travelling Journey, Culinary and Anything Silly in Between

%d bloggers like this: